Mengenal Laika, Anjing Pertama yang Mengorbit ke Luar Angkasa

Kinipaham – Pada 63 tahun silam, atau tepatnya 3 November 1957, Uni Soviet pernah menggemparkan dunia ketika meluncurkan Sputnik 2. Di dalam satelit kecil tersebut, rupanya ada sesosok awak, bukan manusia melainkan seekor anjing kecil bernama Laika. Peluncuran itu juga mengukir sejarah bagi Laika yang menjadi anjing pertama yang mengorbit ke luar angkasa.

Dulu ketika teknologi tidak secanggih sekarang, tidak ada yang tahu efek dari bobot roket yang akan diluncurkan. Hewan, terutama anjing, monyet dan simpanse sering kali digunakan untuk menguji keamanan dan kelayakan meluncurkan makhluk hidup ke luar angkasa dan membawanya kembali dengan selamat.

Sejak itu, hewan terus memainkan peran penting dalam memahami dampak gaya berat mikro pada banyak fungsi biologis. Astronot telah mempelajari semua jenis hewan. Mulai dari tawon, kumbang, kura-kura, lalat, cacing, ikan, laba-laba, kelinci, lebah, semut, katak, tikus, jangkrik, tikus, kadal air, siput, urchin, ngengat, udang air asin, ubur-ubur, guinea babi, kupu-kupu, kalajengking dan kecoak.

Baca juga: Sebelum Corona, Wabah Penyakit Ini Pernah Bunuh Puluhan Juta Orang

Kembali pada Laika, dilansir dari Space.com, Laika merupakan seekor anjing jenis husky. Dia diselamatkan dari jalanan Moskow. Ilmuwan Soviet saat itu berpikir anjing liar pasti sudah belajar secara alamiah untuk bertahan dalam kondisi apapun. Termasuk kelaparan dan kedinginan.

Laika dan dua anjing lainnya akhirnya dilatih untuk perjalanan luar angkasa dengan disimpan di kandang kecil dan belajar makan gel bergizi yang akan menjadi makanan mereka di luar angkasa.

Nama anjing itu awalnya Kudryavka, atau Little Curly, tetapi ia menjadi dikenal secara internasional sebagai Laika, yang berasal dari bahasa Rusia untuk beberapa jenis anjing yang mirip dengan husky. Wartawan Amerika menjuluki Muttnik-nya sebagai pelesetan satelit Sputnik.

Sayangnya, perjalanan Laika ke ruang angkasa hanya satu arah. Strategi masuk kembali tidak dapat diselesaikan pada saat peluncuran. Tidak diketahui persis berapa lama Laika berada di orbit bumi, mungkin beberapa jam atau beberapa hari, sampai kekuatan sistem pendukung kehidupannya habis. Sputnik 2 terbakar di atmosfer bagian atas pada bulan April 1958.

Baca juga: Bukan Tabrak Gunung Es, Apa Penyebab Tenggelamnya Kapal Titanic?

Sekadar diketahui, hewan pertama yang mencapai ruang angkasa, tentunya tidak termasuk dengan bakteri yang berada di roket, adalah lalat buah. Pada 20 Februari 1947, Amerika Serikat menaruh lalat buah di atas roket V-2 Jerman yang ditangkap untuk mempelajari paparan radiasi di ketinggian tinggi. Dalam 3 menit dan 10 detik, lalat buah mencapai jarak 68 mil.

Mamalia pertama di luar angkasa adalah Albert II, monyet Rhesus. Misi Albert I tidak berhasil, tetapi Albert kedua mencapai jarak 83 mil pada 14 Juni 1949. Albert dibius selama penerbangan dan ditanamkan dengan sensor untuk mengukur tanda-tanda vitalnya. Sayangnya, Albert II meninggal karena tabrakan saat masuk kembali ke bumi.

Sementara Amerika Serikat bereksperimen dengan monyet, Uni Soviet bereksperimen dengan anjing. Selama tahun 1950-an dan 1960-an, Uni Soviet memiliki slot untuk setidaknya 57 anjing. Namun, karena beberapa anjing terbang lebih dari sekali, sebenarnya kurang dari 57 yang ikut serta.

Anjing-anjing pertama yang diluncurkan, Tsygan dan Dezik, berada di atas R-1 IIIA-1. Anjing-anjing mencapai ruang angkasa pada 22 Juli 1951, tetapi tidak mengorbit. Mereka adalah mamalia pertama yang berhasil pulih dari spaceflight.

Setelah Laika, Uni Soviet mengirim dua anjing lagi, Belka dan Strelka, ke luar angkasa pada 19 Agustus 1960. Keduanya merupakan yang pertama benar-benar mengorbit dan kembali dalam kondisi hidup. (SFN)

Copy

Advertise